Kamis, 22 Mei 2014

10.000 Langkah Sehari..

Yup, sesuai judul, gw lagi mencoba jalan kaki dengan target 10.000 langkah per hari. Gw suka lari, tapi gw lebih cinta jalan kaki :), sebenarnya ada alasannya sih, sejak punya tiga anak lewat jalur operasi, rasanya kalau terlalu banyak lari, perut kadang terasa keras dan sedikit nyeri, jadi gw lebih memilih olahraga jalan kaki sebagai keseharian dan lari sekitar satu minggu sekali, atau tergantung situasi, misalnya mau ada race, ya memang agak dipersering latihan larinya.

Bicara soal jalan kaki, menurut yang gw baca dan gw rasakan, jalan kaki itu sangat menyehatkan, meningkatkan stamina, daannn...nurunin berat badan, hhehehe..ujung2nya itu juga ya ;p karena bagi orang yang berat badannya sekitar 65-70 kg, jalan 10.000 langkah per hari bisa membakar sekitar 400-450 kalori! asik, kan.. Trus cara ngitung langkahnya gimana? Kalo lari gw biasanya pake jam khusus untuk lari, nah, untuk jalan kaki juga begitu. Sebelumnya gw pake pedometer merek Omron dan sekarang lagi suka banget sama fitness band Garmin Vivofit karena fiturnya yang emang cocok banget buat jalan kaki. Kalo mau review lengkapnya bisa dilihat di blog-nya teh Ninit Yunita di sini ya..

pake ini juga oke..
Sama dengan lari, jalan kaki adalah olahraga murah meriah yang bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja. Sebagai ibu rumah tangga dan juga ibu bekerja, jalan kaki bisa gw lakukan di kantor atau pun di rumah dan hampir semua kegiatan gw melibatkan jalan kaki. Mau belanja sayur di depan komplek? biasanya gw minta anter suami naek motor, tapi sejak seminggu terakhir gw lebih milih jalan kaki, hemat bensin dan target jalan kaki pun tercapai. Begitu juga saat nganter anak-anak ikut sekolah bola dan taekwondo yang kebetulan lapangannya super luas dan ada jogging track / walking track yang bisa gw pakai, jadilah sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Di kantor yang 80 persen kegiatan dilakukan di depan komputer, gw akan selalu mengusahakan jalan kaki juga, entah itu ngambil air minum ke pantry, fotokopi, atau pun sekedar jalan ke bawah untuk refreshing. Fyi, kantor gw di lantai 7 dan gw lebih sering pake tangga daripada lift.

Oke, 10.000 langkah mungkin terdengar banyak dan melelahkan, tapi sebenernya kalau dijalani malah nggak berasa, lho. Ini beberapa hal yang gw lakukan agar target 10.000 langkah tercapai dengan mudah:

  • Pilih tangga daripada naik turun dengan lift. Capek sih pada awalnya, tapi setelah beberapa hari langkah jadi terasa lebih enteng.
  • Turun mobil/motor agak jauh dari lokasi seharusnya. Sebagai contoh,  gw seringkali turun di luar gerbang kantor daripada di lobby gedung kantor karena selain bisa jalan kaki, juga lebih hemat karena untuk yang nganter, cuma numpang lewat aja tetep kena biaya parkir 4000 perak, kan sayang hehehe..
  • Antar anak dengan jalan kaki. Karena gak setiap hari ngantor, gw punya kesempatan untuk anter anak-anak ke beberapa aktivitasnya, misalnya les bahasa Inggris dan bimbel yang lokasinya 'hanya' dua kilo dari rumah atau ke kolam renang yang hanya satu setengah kilo, dst, dst.  Tapi khusus untuk ke sekolah ya tetep pake kendaraan, soalnya lumayan jauh.
  • Dengerin lagu. Sama seperti lari, kalo lagi olahraga jalan kaki, gw punya playlist sendiri, lagu2 yg bersemangat tapi nggak telalu heboh kayak playlist buat lari gw. Sangat membantu gw untuk lebih menikmati jalan kaki tersebut dan menghasilkan langkah yang lebih banyak.
  • Punya teman jalan kaki. Kebetulan  beberapa temen deket gw juga suka jalan kaki, jadi kadang kami janjian di suatu tempat untuk nge-date jalan kaki bareng..
  • Hitung langkahmu. Ini beneran bikin semangat lho.., kalo gw kan agak kompetitip yah orangnya ;p, jadi dengan tahu berapa yang udah gw capai (apalagi kalo dibandingin sama yang lain) langsung deh kejar target..
  • Jalan keliling rumah. Misalnya udah malem dan target jalan 10.000 langkah gw belum tercapai sementara gw udah gak bisa keluar rumah lagi, biasanya gw akan kelilingin rumah dan lucunya ini jadi ajang gw dan si bungsu main-main. Dia akan ngikutin gw dari belakang, kayak orang lagi gerak jalan, hihihi.., ibu sehat, anak senang...
penunjang jalan kaki gw, vivofit dan hape buat dengerin lagu :)

Selasa, 20 Mei 2014

DIY: Super easy (and cheap) souvenir - Saputangan Berbentuk Cupcake



Lagi bingung mau posting apaan, alhasil cuma daur ulang dari blog gw yang satu lagi, yaitu bikin suvenir untuk ulang tahun anak atau pernikahan (adik, kakak, sodara, atau diri sendiri ;p) yang pasti kepake dan nggak akan kebuang, dijamin murah meriah deh..

Caranya juga gampang banget kok, bahan-bahannya juga murah dan mudah didapat.


Yuk, disimak..

BAHAN-BAHAN


  • cup es krim ukuran kecil
  • pita
  • karton berwarna yang sudah dibentuk hati dan ditempel ke lidi atau tusuk gigi
  • saputangan kecil
 CARA MEMBUAT

Lipat saputangan jadi empat dengan posisi memanjang seperti pada gambar di bawah ini:


Gulung saputangan denga posisi membentuk es krim


Masukan gulungan saputangan ke dalam cup, rapihkan.


Ikatkan pita ke cup es krim sehingga terlihat lebih cantik.



..dannn..taruh lidi tersebut diatas saputangan. Voila! selesai sudah..



Senin, 19 Mei 2014

WEEK 4 & 5

Lama gak ngapdet blog gara-gara dua minggu lebih sakit demam berdarah dan radang tenggorokan akut, duhh.., gak ada deh diet2an ato' olahraga yang berarti :(

Tapi tetep ada kabar gembira sih buat diri gw sendiri, gak diet tapi tetep turun berat badan setengah kilo, lumayan heheh (ya iyalahhh, orang sakittt..) truss, gw punya sport gear baru - garmin vivovit, yay! smoga tambah rajin olahraga trutama jalan kaki :)

Selasa, 06 Mei 2014

He saved the goal!

video

Saat tim lawan melakukan tendangan pinalti, abang Ken berhasil menjaga gawang dengan baik, yayy!! that's my boy!!  *emak2narsis*

Kenan suka bola sejak masih kecil dan atas pilihannya ikut SSB - Sekolah Sepak Bola,  sejak berumur delapan tahun. On and off sih, namanya juga anak-anak. Kadang senang main bola, kadang suka taekwondo, kadang malah memilih main di rumah saja seperti main lego, main pesawat terbang, dll.

Beberapa minggu terakhir abang Ken lagi seneng banget main dan latihan bola lagi. Selain itu dia juga lagi seneng ikutan kompetisi. Belum lama klub futsal sekolahnya menjadi juara 3 kompetisi futsal SD se-Depok.

Hari Minggu lalu ia juga baru saja ikut di  Turnamen Kujang Cup di Cijantung yang diadakan oleh SSB-nya, MAESA. Nggak menang sih, cukup masuk 16 besar aja udah alhamdulillah, yang penting hobi dia tersalurkan, badan lebih sehat,dan  mental juga lebih kuat.

Karena turnamen seharian ditambah sempat hujan, alhasil baju dia basah dan kotor banget, tapi itu sama sekali bukan masalah, berani kotor itu baik, dia bisa berekspresi dengan bebas tanpa takut bergerak dan terkena kotor. Lagipula, seperti biasa, sesampainya di  rumah dia langsung merendam sendiri baju serta beberapa perlengkapan bolanya yang kotor yang nanti akan dicuci oleh saya atau si mbak. Duhhh..terharu deh sama si abang. Berasa banget kalo bermain dan olahraga sangat berpengaruh terhadap perkembangan fisik dan mentalnya..

beginilah kotornya abang setiap pulang main bola...


#football #goalkeeper #mamablogger
abang jadi lebih bugar dan bersemangat dengan rajin main bola