Jumat, 29 Juli 2016

Kembali ke Rutinitas Setelah Liburan | TIPS

meja kerja rapih, mood kerja juga oke :)


Meski bukan pekerja kantoran (lagi) namun saya sangat merasakan serunya libur Lebaran selama kurang lebih tiga minggu kemarin. Mulai dari leyeh-leyeh karena nggak harus nyiapin perlengkapan anak-anak sekolah. Ngga terlalu banyak keluar rumah untuk kegiatan ngeblog, dibikinin dan dikirimin banyak makanan sama saudara dan orangtua, diajak jalan-jalan terus sama adik kesayangan, saudara ipar, sampai ortu dan mertua. Ahhh...i love my family soooo sooooo muchhh! ;p

TAPI, mulai hari Senin kemarin, tepatnya tanggal 18 Juli 2016, kehidupan saya kembali 'normal'. Harus bangun subuh (dan nggak boleh tidur lagi) karena anak-anak sudah kembali ke sekolah, bahkan si bungsu pun sudah bersedia masuk TK. Mbak pun sudah nggak balik karena menikah, suami juga sudah balik kerja. Saya harus menerima kenyataan asyik bahwa saya bahkan harus lebih sibuk dan lebih kuat dari biasanya :)

Nah, gimana caranya agar saya bisa move on dari masa-masa liburan tersebut dan kembali bisa melakukan rutinitas dengan baik? Berikut ini beberapa tipsnya ...

1. Beberes
Eits, jangan bete dulu baca tips pertama ini. Saya ngasih tips ini bukan karena saya hobi beberes, tapi believe me, saat rumah berantakan usai liburan, rasanya pasti males banget buat mulai beres2 lagi. Jadi biasanya saya akan beres2 beberapa hari sebelum liburan anak sekolah usai, jadi setelah beberes besar-besaran, saya masih punya waktu beberapa hari untuk santai dan menikmati masa-masa libur tersebut. Yang artinya saya bisa marathon nonton serial-serial favorit di Fox Crime, hehehe... 

Rumah yang rapi juga naikin mood kita, loh. Buat yang punya ART, mungkin beres-beresnya lebih ke perlengkapan sekolah dan mainan anak aja, karena kalau beberes rumah pasti sudah ditangani sama si mbak, kan... 

Bagi yang bekerja, baik kantoran mau pun bekerja di rumah, jangan lupa bereskan meja kerja yaaa...
 
2. Buat jadwal.
Saya senengggg banget bikin jadwal meski pun seringkali gagal menerapkannya, tapi dengan adanya jadwal, minimal hal-hal yang penting nggak akan terlewat, misalnya jadwal daftar ulang anak-anak sekolah, jadwal ke dokter gigi, jadwal nulis artikel blog, dan seterusnya.

Nulis jadwal juga bikin kita merasa bisa mengontrol situasi. Kalau banyak aktivitas yang dadakan biasanya malah stress karena tiba-tiba bentrok sana-sini. Saya pernah menerima dan langsung konfirmasi undangan sebuah brand yang kebetulan sudah sering bekerjasama dengan saya, namun menjelang hari H saya baru sadar bahwa di tanggal tersebut sudah ada acara penting lain, duhh langsung kalang kabut karena nggak enak untuk batalin, kan. Sejak rajin menuliskan jadwal, hidup pun jadi lebih teratur.

3. Dengarkan musik yang menggugah semangat.
Misalnya saat saya mendengarkan lagu Roar-nya Katty Perry, saya langsung bersemangat untuk ngapa2in, mulai dari beberes, masak, nulis, sampe joget2 sendirian (ceritanya olahraga, hehehe).
Intinya musik yang pas bisa bikin mood bagus lagi meski pun liburan sudah berakhir dan kita makin siap menghadapi hari-hari penu warna dan kesibukan bersama keluarga.

4. Delegasikan tugas.
Saat ini, saya mendelegasikan sedikit tugas kepada anak-anak. Mereka bertanggung jawab untuk barang-barang mereka sendiri, misalnya setelah makan langsung cuci piring yang habis dipakai. Buku-buku, tas, dan sepatu harus langsung diletakan di tempatnya masing-masing saat mereka pulang ke rumah. Saat sedang libur sekolah, abang membantu saya buang sampah, kakak membantu saya merapikan tempat tidur dan ruang tamu, si bungsu pun dengan sukarela membantu merapikan mainan-mainannya :)

Suami biasanya saya minta bantuan untuk beli ini-itu dan kadang bantu menjaga anak ketika dia sedang libur.

Karena pekerjaan yang mulai agak menumpuk, termasuk blogging dan bantu2 sampingan suami, saya bahkan berencana mendelegasikan beberapa pekerjaan kepada asisten pribadi.

5. Liburan setelah liburan.
Yes, ini penting banget, loh. Setelah liburan usai dan kembali ke aktivitas normal sebagai ibu rumah tangga yang bekerja dari rumah, saya merasa perlu untuk punya liburan lagi. Biasanya sebulan setelahnya (abis suami gajian pastinya, hihihi, atau abis dapet bayaran nulis ;p) saya akan memanjakan diri ke salon sekedar creambath atau luluran, atau ngopi bareng temen-temen cewek, atauuuu....belanja ;p

photo by Roosvansia
Yup, itu tadi cara saya kembali bersemangat setelah liburan usai. Mungkin ada yang mau nambahin?

Catatan: artikel ini juga tayang di theurbanmama.com.

***

10 komentar:

Santi Dewi mengatakan...

apalgi paling asyik beberes sambil mendengarkan musik yg semangat, beberesnya tambah semangat ya mba... :)

Retno kusumawardani mengatakan...

Minum kopi, udah ngurangin banget minum kopi, paling sering seminggu sekali .. makanya ketika abis minum kopi, efek kafeinnya berasa banget...jadi lebih semangat hihihi

zata ligouw mengatakan...

@Santi Dewi
ahaha iya banget mba Santi :)

zata ligouw mengatakan...

@Retno kusumawardani
wah aku nih mba yang masih susah ngurangin kopi, huhuhu..

Frida Herlina mengatakan...

Yup setuju. Acara beres-beres tuh paling pas kalo ada pendelegasian ke anak-anak. Aku juga gitu, Kak Zata. Si Kakak yang udah SMP bisa bantu nyapu-ngepel teras (aku ngerjain yang indoor) bahkan si Adek yang baru 22 bulan juga bisa rapikan mainannya sendiri. Itu kalo lagi mood sih. Kalo nggak mood yaa...ditinggalin aja sama dia. Hahaha... ^^

Bee Balqis Blog mengatakan...

keasyikan liburan. jadinya susah move on setelah liburan panjang. itu aku banget... Kalau aku siasatnya juga sama, buat jadwal. Terus harus ada yang nyemangatin hohoho XD

zata ligouw mengatakan...

@Frida Herlina
ah iya sama mba Frida, si bungsu juga beres2 tergantung mood dia ;p

zata ligouw mengatakan...

@Bee Balqis Blog
yes, buat jadwal penting banget ya...

Lia Harahap mengatakan...

Aku fokus ke tumpukan sepatu :D hahahahaha

zata ligouw mengatakan...

Ahahah kamu pengumpul sepatu yaaa Liaa :p

Poskan Komentar