Jumat, 16 Desember 2016

Sato Pastaron Untuk Kulit Kering Saya ..


Bicara soal kulit kering, terutama di daerah tertentu seperti tumit, saya punya begitu banyak pengalaman. Bagaimana tidak, sejak duduk di sekolah menengah pertama alias SMP pun saya sudah mengalami yang namanya kaki pecah-pecah.

Selain kering, tumit kaki saya pun sangat sensitif, tidak bisa terkena debu terlalu sering, alhasil, saat sedang senang-senangnya main, kaki saya pernah pecah-pecah sampai berdarah!.

 
Saat sudah mulai agak besar, orang tua saya meminta saya untuk lebih menjaga diri termasuk dalam soal perawatan tubuh. Jadi mulai lah saya memakai beragam losion yang dikhususkan bagi remaja.  Sayangnya tidak banyak dari losion tersebut yang membuahkan hasil maksimal. Saya yang pada dasarnya cuek mulai bosa memakai losion setiap hari sementara saya tidak merasakan manfaat yang berarti dari produk-produk yang saya pakai tersebut.

Hal ini berlangsung cukup lama, kadang tumit saya mulus, namun lebih sering kasar dan pecah-pecah. Saat mulai bekerja, saya ingat sekali saya membeli sebuah losion merek terkenal yang harganya cukup menguras kantong. Akhirnya ya saya cukup teratur memakai produk tersebut meski pun menurut saya hasilnya pun masih belum maksimal. 

Belum lama ini, tepatnya tanggal 9 Desember 2016 di Excelso Cafe, Grand Indonesia, saya menghadiri #HakubiGathering dan kembali belajar banyak tentang kecantikan dan kesehatan kulit serta penanganan kulit kering bersama mba Yosi, representatif dari Sato Pharmaceutical Company, perusahaan yang berdiri di Jepang sejak tahun 1915.

belajar lagi tentang kulit kering dan penanganannya ...
Di sini lah saya kenal Sato Pastaron yang jadi solusi untuk kulit super duper kering saya. Sato Pastaron Ultra Hydrating Cream ini mengandung 20% Urea, Vitamin E acetate, dan Dipotassium glycyrrhizate. Yes, betul, urea, kamu nggak salah dengar, yang namanya seperti pupuk itu 😊

Kandungan urea dalam Sato Pastaron berfungsi untuk melembabkan kulit, mengikat dan menahan air, serta merupakan NMF atau normal moisturizer factor. Sementara Dipotassium glycyrrhizanate adalah sebagai anti inflamasi ringan dan tocopherol acetate sebagai anti oksidan.

Kegunaan utama dari Sato Pastaron ini adalah untuk mengatasi kulit kering. Caranya dengan mengoleskan produk ke kulit yang kering beberapa kali sehari dan hasilnya bisa dilihat dalam dua minggu.


Karena pulang dari #HakubiGathering saya membawa pulang satu Sato Pastaron seharga kurang lebih Rp 160,000, saya pun langsung memakainya secara teratur dan hasilnya memang seperti yang dijanjikan, kulit tumit saya yang biasanya pecah-pecah sangat parah kini berangsur membaik. Pecah-pecahnya pun sudah hilang, tinggal sedikit kasar saja, namun saya yakin, dengan ritual baru saya setiap malam, mungkin dalam seminggu dua minggu ke depan, saya sudah bisa punya tumit mulus, asyikkkk....

Oh ya, ini dia ritual baru saya setiap malam bersama Sato Pastaron 😉


setelah cuci kaki, saya mengoleskan Sato Pastaron ke tumit kaki dan bagian lain yang kering.

Pakai kaos kaki agar kelembabab lebih terjaga...

siap untuk tidur meski di ruang ber-AC :)

Nah, itu dia ritual sederhana saya sebelum tidur untuk mempertahankan kelembaban kulit kaki yang sudah mulai membaik sejak pakai Sato Pastaron ini.

Bagi yang tertarik ingin menggunakan produk ini, selain di toko-toko online, Sato Pastaron bersama dengan produk Sato Pharmaceutical lainnya dapat dibeli di Guardian, yaaa...


Hakubi White C, Hakubi Q10 cream, Sato Pastaron dan beberapa produk Sato lainnya dapat dilihat di meja kasir Guardian.

*****

20 komentar:

  1. waaa toss ka zata, kakiku juga mulai pecah2 pas smp, soalnya demen jemur baju ga pake sendal pas panas2 :P

    sampe sekarang juga gitu, apalagi kena AC terus.
    Sato Pastaron udah ada yaa di guardian, jadi enak deh kalo mau nyari, deket :D

    BalasHapus
  2. Sepertinya saya juga butuh produk ini mbak. Kaki udah pecah-pecah aja, padahal baru umur berapa...huhuhuhu

    BalasHapus
  3. @cindy
    Wah, sama dong Ndi. Iya ini di Guardian udah ada kok..

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. @Dewi Nielsen
    iya mba Dewi cukup mahal, tapi worth the price sih kalo liat hasilnya dan jatuhnya gak mahal juga kalo segitu bisa pake 3 bulanan :)

    BalasHapus
  6. @andyhardiyanti
    ngga terlalu berhubungan dengan usia juga sih kayaknya mba Andy, aku udah dari es empe sering pecah2 soalnya, hehehe..

    BalasHapus
  7. Aku nih kulit kakinya kering & pecah-pecah. Plus kalau dirumah ngga pernah pake sendal & sering kena air jadi tambah parah huhuhuhu, nanti coba cus ah ke guardian nyari :D

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  9. @Sandra Nova
    nah iya, sama, San, makanya nih parah banget pecah2nya biasanya...

    BalasHapus
  10. @seruni
    iya betul mba, aku udah beberapa kali nyoba yang lain, hasilnya ada yang lumayan oke juga sih tapi ya gitu, brenti make dikit kambuh lagi. mudah2an yang ini ngga..

    BalasHapus
  11. Baru denger nama creamnya. Boleh juga ide make kaos kaki supaya creamnya meresap.

    BalasHapus
  12. @Cumilebay MazToro
    mahall tapi kan bisa dipake berbulan2 (skitar 3 bulanan kalo aku) kan jadi hemat bukannnn? ;p

    BalasHapus
  13. Cuma bisa untuk area tertentu seperti tumit aja, ya? Kadang kalau alergi saya lagi kambuh, suka butuh lotion yang lembab banget buat kulit biar berkurang gatal-gatalnya :D

    BalasHapus
  14. Wahh .. aku gagal fokus sama kaos kakinya yang ngepink gitu ^^

    BalasHapus
  15. Anggota tubuhku yang paling kering itu kaki, Mbak Zata. Gak tahu ini kayaknya keturunan, bisa sampai bersisik gitu. Pengin coba juga produknya.

    BalasHapus
  16. @Keke Naima
    ngga sih mba Mir, ini buat area tubuh mana aja selain wajah, bisa buat siku, betis, dll...

    BalasHapus
  17. @Oline
    hihihi itu kaos kaki anak gw Linnn ;p

    BalasHapus
  18. @Haya Aliya Zaki
    ya ampunnn sama banget dong mba Hay, coba aja Sato ini mungkin bisa cocok, soalnya permasalahan mba Haya sama dengan aku..

    BalasHapus