Senin, 29 Mei 2017

Maaf Lahir Batin Mama ...


Rasanya momen Idul Fitri tahun lalu belum lama lewat, eh..bulan ini sudah mau puasa lagi, begitu cepatnya waktu berlalu. Saya dan keluarga pun sudah mulai menyiapkan keperluan Ramadhan, dari mulai sirup kesukaan anak-anak, makanan instan di freezer buat kalau nggak sempat masak saat sahur, sampai perlengkapan mandi seperti sampo serta pengharum pakaian untuk mencuci peralatan sholat dan lain-lain.

Beberapa waktu lalu saat sedang ngeblog sambil dengerin lagu di youtube, saya menemukan lagu #KasihIbuSong yang dinyanyikan oleh duo Anggun dan Andien, nyessss…hati saya tiba-tiba bergetar, ingat mama. Padahal mama ada cukup dekat dengan saya, bertemu pun cukup sering, sekitar dua kali dalam satu bulan, namun kenapa rasanya saya begitu sedih.., begitu rindu beliau.., ya Allah. Saya bahkan mulai flashback, apa yang sudah beliau berikan pada saya dan apa yang baru saya berikan buat beliau…rasanya tidak pernah cukup, tidak pernah akan cukup..

Saya ingat, hampir setiap tahun, karena kesibukan saya, mama lah yang selalu menyiapkan kue Lebaran buat saya. Beliau membuat lebih, membeli lebih, dan menyisihkan beberapa toples untuk anak perempuannya yang dia tahu ngga bisa bikin kue ini.. Hampir setiap tahun, beliau lah yang justru datang ke rumah menjelang lebaran, ‘memandori’ ART untuk beberes sana-sini demi rumah saya yang lebih kinclong saat Idul Fitri.

Saat Lebaran tiba dan kami sekeluarga datang ke rumahnya, mama lah yang menyendoki saya sate garo’ alias daging sapi pedas kesukaan saya yang selalu ada di menunya setiap Idul Fitri. Ya Allah…, itu hanya sedikit contoh dari kasih mama yang saya rasakan, masih tak terhitung hal-hal lainnya yang sudah ia lakukan bagi saya dan kakak serta adika. Lalu apa yang sudah saya berikan?. Pasti ada, pasti banyak, tapi saya tahu itu tak akan pernah cukup untuk membalas jasa-jasanya. Tak sedikit saya pernah membuatnya sedih, khawatir, marah, kecewa, dan lain-lain.



Video itu membuat saya berkaca-kaca sambil dalam hati saya ikut berkata #MaafIbu karena isinya benar-benar mencerminkan perilaku-perilaku yang tampaknya kecil dan sepele namun ternyata sering saya lakukan sebagai seorang anak. Kita sering larut dalam kesibukan sehingga lupa mengangkat telepon dari ibu, atau lupa menelepon ibu untuk menanyakan kabarnya. Hal-hal kecil yang sederhana, yang mungkin sangat ditunggu-tunggu oleh mereka.

Btw, lagu #MaafIbu persembahan Pantene dan Downy pas banget, ya. Urban mama sudah lihat kan? Pantene kan percaya bahwa “Strong is beautiful” dan ini bukan sekedar bicara soal rambut, namun juga sebuah filosofi di mana perempuan-perempuan sekarang, termasuk saya, tumbuh menjadi perempuan hebat dan percaya diri karena kami dibesarkan oleh para ibu yang hebat. We were raised by strong women…



Sementara Downy mengingatkan saya akan kenangan masa kecil di mana mama selalu menyiapkan baju bersih dan wangi untuk kami anak-anaknya. Karena di rumah kami juga pakai Downy, saya yakin, anak-anak akan mengingat masa kecil mereka yang indah saat mencium wanginya yang segar.

Semoga tahun ini Lebaran juga sama berkesan dengan tahun-tahun sebelumnya dan saya ingin membuatnya lebih berkesan untuk mama. Saya ingin memberi perhatian lebih pada beliau untuk menebus masa-masa di mana kadang saya lupa karena kesibukan dan hal lainnya.

Maaf Lahir Batin, mama …

54 komentar:

  1. Ya Allah mba Zata aku baca tulisan ini jadi kangen ama almarhumah mama aku.Alhamdulillah mba Zata masih ada Mama yang bisa diberikan kasih sayang dan perhatian. Sehat sehat ya mba Zata dan mama. Aamin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihh banyak mba, doa yg sama untuk mba Lida dan mamanya yaa...

      Hapus
  2. iya, saya nonton videonya dan langsung mewek... Semoga saya masih diberi kesempatan membahagiakan mama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu brarti bukan aku yg cengeng kan mba, hihihi..

      Hapus
  3. Baca postingan ini jadi penasaran sama videonya. Tapi mesti siap-siap tisu buat ngelap air mata nih. Huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangettt, harus ada tisu mba Andy :p

      Hapus
  4. Jadi kangen ibuku. Ada byk maaf yg ga terucap semoga beliau maafkan.. Pengen mudikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga bisa cepet mudik n ketemu beliau yaa mba Ruli..

      Hapus
  5. Wahh Zataa, makasiih banget buat tulisan yg indah. Lagunya juga ngingetin masa2 indah dulu sama Ibu, ini buat gue sadar ternyata gue belum bisa jadi anak yg seperti beliau harapkan. Gue jadi nangis :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. duhh iya kebayang sih rasanya ya Tri.. kirim doa ya buat nyokap lo...

      Hapus
  6. Beruntunglah Zata masih ada mama aku sudah tiada.Kebahagiaan seorang ibu adalah ketika anak2 nya memberikan waktu dan perhatian untuknya.Salam hangat untuk ibunda tercinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ka Dennise, alhamdulillah. Kirim doa ya buat mamanya ka Dennise...

      Hapus
  7. Mewek banget lihat videonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, videonya kena banget yaaa..

      Hapus
  8. Ooooh mbak Zata...terharu aku bacanya..hiks. Jadi ingat mamaku deh...Memang ya kadang kita suka berselisih paham dll sama mama tapi dalam hati kecil kita pasti saling menyayangi. Btw..mbak Zata cantik deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mba Nurul, berselisih paham normal sebenernya yaa, tp sedihh klo inget 😐

      Hapus
  9. Bersyukur ya,, mba deket sama bundanya,,, huhu jadi sedih pengen meluk emak sy yg d Cirebon,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba Mutie, alhamdulillah deket rumahnya.. :)

      Hapus
  10. so sweet videonya...jadi pingin buru2 telepon ibuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. yukkk telpon ibu, aku pun jadinya nyempeti nelpon meski gak lagi ada apa2 :)

      Hapus
  11. Mbak zatta.. aku jd mewek... sekarang kl aku rindu cuma bisa kirim doa buat almarhum ibuku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbaa, kirim doa aja kalo gitu. Al Fatihah buat ibumu yaa...

      Hapus
  12. Mama-mama kita memang luar biasa ya, Mbak. Kasih mereka tak terbalas sampai kapan pun. >3

    BalasHapus
    Balasan
    1. betulll mba Haya, tanpa batas..tanpa akhir...

      Hapus
  13. Balasan
    1. menyentuh banget videonya ya mba, tiap kata rasanya bener banget, udah ngalamin hampir semua, huhuhuuu, maaf mamaaa..

      Hapus
  14. Duh, tetiba ga bisa berkata-kata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin speechless ya Waz.., kebayang sih...

      Hapus
  15. lirik lagunya pas sama keadaan ku hiiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. liriknya jleb banget ya mba Uli, hiks...

      Hapus
  16. Aku denger lagu ini inget alm.mama dan ga sadar meweekkkk huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhuu kebayang Mel.., Al Fatihah buat mamamu yaaa...

      Hapus
  17. Selalu menyayangi dan membahagiaan orangtua kita selagi masih sehat ya kaa, Ibu aku sudah tiada :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betull, buat yang bisa, mumpung masih bisa langsung deh usaha ekstra buat lebih merhatiin mama yaa..

      Hapus
  18. jadi terharu...sehat terus mamanya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba Hanni, makasih yaa, doa yang sama buat ibumu :)

      Hapus
  19. Semoga keluarga selalu sehat ya Mba Zatta, jangan lupa jadi emak yg makin kece buat anak2nya. Salam buat semua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin, makasih banyak Akbarrrr...

      Hapus
  20. yep, skrg juga menjadi mama, teladan dari mama (nenek) anak-anak juga menjadi inspirasi pastinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget mas Unggul, jadi banyak belajar juga setelah jadi mama :)

      Hapus
  21. Wahhh, aku br sempet nonton videonya ... Tp emang bener ya, kl baca liriknya huhuhu :-/

    BalasHapus
    Balasan
    1. liriknya jleb banget ya, huhuhu..

      Hapus
  22. Ibu mang tidak ada duanya. Sekarang aja kita tidak ada seapa2nya dari beliau kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, setuju, ibu memang ngga ada duanya :)

      Hapus
  23. Video ini juga sukses membuat aku nangis neh mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaan dong ya mba Lis.. hiks..

      Hapus
  24. aaaah jadi kangen emaaaaakkkkkkkk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu pasti jadi kangen ya mas idfi..

      Hapus
  25. Kalau ngomongin mama, memang nggak ada yang bisa diucapkan. Kasih mama memang nggak pernah bisa tergantikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba Windhu, tak tergantikan...

      Hapus
  26. jangan pernah membantah apa kata orang tua

    BalasHapus