Jumat, 26 Mei 2017

Ternyata Hemat Listrik Itu Mudah, lho ...

Saya bersama ibu Farida dan pak Agung (EBTKE Direktorat Konservasi Energi, Kementerian ESDM).

OLEH-OLEH DARI MAKASSAR
Seminggu yang lalu saya pergi ke Makassar selama tiga hari dalam rangka mengikuti Kampanye Hemat Energi #Potong10Persen yang diadakan secara serentak di tiga kota, yaitu Bali, Balikpapan, dan Makassar. 

Pulang dari sana saya tidak hanya membawa oleh-oleh kacang disco dan mantau pare saja, lho, tapi oleh-oleh yang paling berharga buat saya adalah: kebulatan tekad untuk mulai hemat listrik!.

Bagaimana tidak, biasanya saya membayar listrik relatif mahal, sekitar 800.000 Rupiah per bulannya, padahal beberapa teman saya banyak yang membayar tidak lebih dari 300.000 Rupiah per bulan. Duh, apa yang salah, ya? padahal di rumah saya standar aja, kok, pemakaiannya, cuma AC, kipas angin, komputer, magic jar, dan lampu-lampu.

Namun ternyata, dari edukasi yang saya dapat lewat kampanye hemat energi #potong10persen bersama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) ini, saya baru tahu bahwa ada banyak hal yang membuat tagihan listrik saya relatif mahal. Lewat kampanye ini juga saya mendapat solusi dan tipsnya mengenai bagaimana cara untuk lebih hemat energi dan mengurangi tagihan tersebut. Yay, senangnya.

Eh, lewat blog ini, saya juga ingin berbagi tips yang saya dapat itu, agar makin banyak rumah tangga yang mempraktekan gaya hidup hemat energi dan pastinya lewat penghematan tersebut, akan ada lebih banyak pasokan listrik yang bisa disediakan bagi daerah-daerah yang membutuhkan.

Keseruan di acara Fun Walk Kampanye #Potong10Persen Makassar
  
PASOKAN YANG MENIPIS
Pertumbuhan konsumsi energi yang terus meningkat disertai penurunan jumlah cadangan energi fosil menuntut kesadaran semua kalangan masyarakat pengguna energi untuk melakukan penghematan.

Melalui kampanye ini, Kementerian ESDM mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk memakai listrik dengan lebih efisien. Penerapannya pun mudah dan bisa dilakukan sehari-hari. Jika hal tersebut dilakukan secara konsisten oleh begitu banyak orang maka kedaulatan energi bisa terwujud.

Program seperti ini sudah dilakukan di negara-negara lain, sebagai contoh di kota Cambridge, Inggris, yang mengkampanyekan penggunaan sepeda sehingga dikenal sebagai "A City of Cycling." Atau Singapura dengan kampanye "Clean and Green Singapore" yang memiliki tujuan untuk meningkatkan kepedulian serta kesadaran masyarakatnya dalam menjaga lingkungan dengan menerapkan gaya hidup bersih dan ramah lingkungan.

MENGAPA 10 PERSEN?
Tidak perlu terlalu drastis, 10 persen saja cukup, kok, asal dilakukan secara konsisten. Konservasi energi lebih mudah untuk dilakukan dibandingkan dengan harus memproduksi energi. Dengan kata lain, lebih mudah menghemat 1 kWh daripada memproduksi 1 kWh.

Total konsumsi listrik tahun 2016 mencapai 216 TWh dan 94 TWh-nya berasal dari konsumsi rumah tangga. Nah, pemenuhan konsumsi listrik tersebut tidak dapat dilakukan dengan hanya membangun pembangkit listrik, tetapi dapat dilakukan melalui upaya yang lebih mudah dan murah yaitu dengan menghemat listrik minimal 10 persen.

Penghematan 10 persen pada sektor rumah tangga saja bisa menghemat listrik setara dengan pembangunan PLTU berkapasitas 900 MW. Wow!, benar, ya, lebih mudah dan murah menghemat daripada membuat PL.

Dengan menghemat 10 persen dapat juga memberi pasokan listrik kepada sekitar 2,5 juta rumah di seluruh desa di enam provinsi di Indonesia Timur. Bayangkan ...


TIPS HEMAT LISTRIK
Lalu, bagaimana caranya agar kita bisa membantu menyediakan listrik bagi rumah tangga di daerah terpencil? bagaimana caranya agar kita bisa menghemat penggunaan energi di rumah kita?.

Ternyata tips hemat listriknya nggak macam-macam, kok, sederhana sekali, dan sangat bisa dipraktekan sehari-hari.

Berikut ini 10 hal sederhana yang bisa kita lakukan setiap hari:
  1. Matikan lampu saat keluar ruangan.
  2. Matikan televisi saat sedang tidak ditonton.
  3. Matikan perangkat elektronik lainnya saat tidak digunakan. 
  4. Matikan AC saat ruangan tidak digunakan.
  5. Atur AC pada suhu 24 derajat.
  6. Cetak kertas secara bolak-balik. 
  7. Tutup kulkas dengan rapat.
  8. Gunakan lampu LED yang lebih hemat listrik.
  9. Ganti peralatan elektronik seperti AC, magic jar, seterika, dll, dengan yang hemat energi.
  10. Cabut colokan saat sedang tidak dipakai.

Atau yang lebih sederhana lagi dengan 3 langkah hemat energi, yaitu PILIH, MATIKAN, dan CABUT.

Pilih perangkat yang hemat energi, misalnya lampu LED, AC yang lebih hemat listrik, dll. Matikan lampu dan peralatan lainnya yang tidak dipakai. Cabut colokan saat tidak digunakan misalnya colokan charger telepon genggam, colokan kipas angin, dan lain-lain.

Nah, gimana?, mudah, kan?. Yuk, sama-sama dengan saya untuk memulai gaya hidup hemat energi.

******

22 komentar:

  1. Tfs yaa mbaa..
    Di rumah juga kalau nggak dipakai si colokan, udah mulai cabut semua nih mba. Pak suami ku hrs diingetin juga ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, sbenernya hal yg sepele dan mudah nyabut colokan itu, tp aku pun sering lupa :(

      Hapus
  2. Pas banged niy Mba informasinya, soalnya bulan ini bayar listriknya 2x lipat dari bulan lalu sekitar 700ribu.

    Jadi bisa praktekin dari 3 hal yg paling mudah dulu dech, dipilih, dimatikan dan dicabut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, betul mba Evi, kita mulai dari yang paling mudah dulu yaa..

      Hapus
  3. Tagihanku sebulan itu 950 rb kisarannya.. Pdhl kalo dipikir aku kayaknya udh usaha juga ngelakuin langkah2 di atas , msh aja mahal :D. Tp feelingku sih ini krn ac mba.. Krn bisa dibilang kita sekeluarga ga kuat panas.. Makanya ac hidup dr siang ampe pagi, itupun yg paling dingin.. -_- . Kadang akupun sbnrnya takjub ama temen2 yg listriknya di bawah 500 per bulan.. Bisa yaaa :D Salut juga sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh sama mba Fanny, di rumahku ada satu AC yang 24 jam nyala karena pada gak kuat panas, kayaknya itu deh salah satu yang bikin tagihan membengkak. Temenku cerita, saat dia ganti AC ke merek yang lebih hemat energi, tagihannya berkurang 300rb!, makanya pengen nyoba juga nih..

      Hapus
  4. betul banget nih mbak hemat listrik itu harus ...
    selain yang di atas itu.. bisa juga pilih bahan baju yang nggak mudah kusut, nyetrikanya jadi cepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iyaa bener juga mba, bi8ar gak perlu sering2 nyeterika ya hehehe..

      Hapus
  5. Tipsnya pentiiing banget mbaaa.. dan ngg susah ya, tinggal ganti kebiasaan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes, intinya ganti kebiasaan dan konsisten..

      Hapus
  6. Mulai sekarang udah bertekad mau hemat energi nih mbaaak!

    Jadi bisa sekalian alesan kan, gak usah sering2 nyetrika biar hemat listrik bhahahaha.
    *hemat sama males beda tipis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoahahaha modusss lo Ryyyy!, tapi emang sih, aku pun paling males nyeterika lama2, pegelll ;p

      Hapus
  7. Semoga bisa ya melakukan potong 10%. Jujur saja nih Mba, dirumahku pemakaian listrik termasuk boros, terkadang anakku nyalain tv dikamarnya terus ditinggal pergi aja githu. Belum lagi lampu yang nyala terus sepanjang hari karena memang agak gelap klo lampunya padam. Smoga bisa yak melakukan potong 10%

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah anak2 kebanyakan gitu ya huhuhu emang harus sering2 diingetin..

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Keren banget ini mah sharingnya tengkyuu yaaa :)
    Kindly visit my blog --> bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  10. Iya harus hemat listrik nii demi masa depan bumi..akk mupeng ke makassar mbaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuuuk kapan2 bareng ke sana, aku pun masih belum puas, hehehe..

      Hapus
  11. di tambah taris dasar listrik yang naik lagi naik lagi.... capek deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha makanya harus hemat ya mas ;p

      Hapus
  12. 800 ribu sebulan? *pingsan. Mudah2an artikel ini berguna untukku mbak, supaya inget2 terus nyabut colokan listrik kalo gak kepake. Ini yg paling pe-er banget menurutku, karena seringkali kita abai dan ngerasa gak bakal boros listrik toh cuma kecolok doang, tv atau radionya enggak dinyalain. Padahal ternyata nguras listrik juga ya

    BalasHapus