Jumat, 13 Oktober 2017

3 Hal Yang Wajib Diketahui Sebelum Menggunakan Voucher Diskon | TIPS


Sebagai mama dengan tiga dan punya hestek favorit #MamaHemat, saya tergolong pilih-pilih kalau belanja, termasuk saat belanja online. Tak hanya itu, seperti kebanyakan mama lainnya, saya pun pemburu diskon, lho, hihihi.., emak-emak banget, ya..

Salah satu yang saya gunakan saat belanja, terutama belanja online adalah voucher diskon, seperti contohnya voucher BambiDeal, yang bisa kita dapatkan di salah satu website daily deals bernama sama, yaitu BambiDeal.id Saya pasti akan mengumpulkan voucher-voucher diskon yang saya punya dan kadang jika ada yang menjual voucher diskon dengan keuntungan yang signifikan, pasti tidak akan saya lewatkan.


Eh, tapi paling sebel deh kalau dapet voucher diskon yang pake embel-embel minimum pembelian. Misalnya saya pernah diberi voucher diskon senilai Rp 300 Ribu. Senang, donggg.., eh pas lihat ketentuan di bagian bawah (yang sengaja ditulis kecil-kecil) disebutkan bahwa voucher diskon tersebut berlaku dengan minimun pembelian Rp 1 Juta, duhhh.. KZL!


Nah, makanya, sebelum KZL duluan, berikut ini 5 hal yang wajib kita ketahui sebelum menggunakan voucher diskon:


HARGA RATA-RATA BARANG YANG DIDISKON
Misalnya kita mendapat voucher diskon untuk membeli tas yang harganya 1 Juta Rupiah, menjadi hanya 700  Ribu Rupiah saja dengan menggunakan voucher diskon tersebut. Jangan merasa untung 300 Ribu Rupiah dulu, coba googling harga tas tersebut di pasaran.


Ternyata di pasaran harga rata-ratanya adalah 800 Ribu Rupiah, jadi voucher diskon tersebut hanya memberi keuntungan 100 Ribu saja, bukan 300 Ribu seperti yang diklaim. Nah, di sini terserah kamu saja mau diambil atau nggak, kalau saya pribadi, sih, lihat keperluannya saja.


Kalau saya sedang perlu barang tersebut, ya tawaran diskon 100 Ribu tetap menjadi keuntungan buat saya, namun kalau sedang tidak perlu, ya tidak saya ambil. Untuk apa bela-belain mengeluarkan uang 700 Ribu Rupiah demi keuntungan 100 Ribu Rupiah? Untuk barang yang tidak terlalu dibutuhkan pula?!.


BATAS WAKTU PENGGUNAAN VOUCHER
Oke, ternyata voucher diskon yang ditawarkan menguntungkan sekali, tapi sebelum memutuskan untuk mengambil atau membeli voucher diskon tersebut, jangan lupa untuk memeriksa batas waktu penggunaan voucher.


Bagi saya lebih lama lebih baik, misalnya kalau batas waktu penggunaan voucher diskon untuk salah satu promo paket kecantikan di sebuah klinik adalah mulai September 2017-September 2018. Saya pribadi jarang mengambil voucher diskon yang waktu berlakunya terlalu singkat meski tawaran diskonnya sangat menggiurkan.


Pertimbangan saya adalah, apakah saya sempat menggunakannya mengingat kesibukan saya yang cukup padat. Lagipula kalau terlalu mepet, mana nyaman kan kalau misalnya mau perawatan spa tapi diburu-buru untuk lekas menggunakan?.


PERATURAN PENGGUNAAN VOUCHER DISKON
Saya sering menggunakan voucher untuk perawatan kecantikan seperti salon, spa, dental clinic, dll. Sebelum memakai voucher diskon tersebut,  jangan lupa untuk menelepon salon atau klinik tujuan kita terlebih dahulu untuk membuat janji, ya. Karena kadang ada beberapa salon atau klinik yang mensyaratkan hal tersebut bagi pengguna voucher diskonnya.


Saya pernah terpaksa harus pulang lagi karena datang langsung ke suatu salon yang memang terkenal ramai dan memiliki banyak pelanggan. Saat sampai di sana dan menyodorkan voucher diskon, ternyata menurut resepsionis hari itu sudah full booked sehingga dan mereka meminta maaf karena tidak bisa melayani saya.

Nah, belajar dari pengalaman tersebut, saya kini selalu menelepon terlebih dahulu sebelum datang ke salon kecantikan. Misalnya saat saya menggunakan voucher diskon untuk perawatan di salah satu spa di Jakarta, ya saya harus menghubungi mereka dulu untuk membuat janji agar perawatan berjalan dengan lancar dan nyaman .


*****

13 komentar:

  1. Setuju, kudu jeli banget kalau mau menggunakan voucher diskon. :'))

    BalasHapus
  2. Batas penggunaan vocer diskon ini yg kadang skip dan terabaikan :D Malah suka nemu vocer2 expired di dompet hiks.. pdhl kan lumayan bisa dibelanjain buat kebutuhan sehari2.. #ogahrugi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa aku bgt tuh dulu, makanya skrg tiap dpt voucher brusaha langsung dipake biar gak mubazir..

      Hapus
  3. Yang masa berlakunya singkat juga saya males banget kecuali memang lagi butuh vouchernya. Trus sama yang ada minimum pembelian. Malesin :D

    BalasHapus
  4. seneng sih seneng dapet voucher ya mba, tapi harus dicek kembali jgn sampai tertipu oleh voucher hehehe...

    BalasHapus
  5. Kalau ada voucher diskon, aku suka sampai baca s&k berulang kali takut salah, apalagi kalau udah sampai di tempat penukaran. Takut malu. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa kau pernah loh, udah sampe lokasi ditolak krn ternyata harus ini itu dulu sblm nukerin, huh..

      Hapus
  6. Betul banget mbak. 3 hal ini sebenarnya sepele banget, tapi sering kita lupakan. Yang maunya lebih hemat malah jatuhnya batal kepake vouchernya. Hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, sepele tapi krusial ya hihihi..

      Hapus
  7. Yang poin pertama itu bikin kesel emang :D Saya pernah dapat hadiah voucher 500ribu. Seneng dong. Eh, pas lihat harga barang2nya... di atas 2 juta semua, produknya nggak terlalu saya butuhin, dan masih kena minimal pembelian pula.

    BalasHapus