Baju Tetap Wangi dan Segar meski Seharian Beraktivitas


Sejak satu minggu sebelum lebaran, ART di rumah sudah mudik dan karena kampungnya lumayan jauh, ia ijin untuk kembali sekitar dua minggu usai Idul Fitri. Oke, artinya saya akan “maidless” selama kurang lebih tiga minggu lamanya. Langsung terbayang tumpukan pakaian kotor dan setrikaan yang menggunung, pfiuh…

Awal-awal, sih, saya santai saja karena saya mikir, “kan ada mesin cuci, tinggal cemplungin baju, tuang deterjen, beres!” Ternyata nggak semudah itu juga. Karena kesibukan, saya merendam dulu cucian yang ada, berharap saat esoknya saya cuci, kotoran jadi lebih mudah hilang dan lebih bersih. Tapi namanya hidup, ada aja kan sesuatu yang datang tiba-tiba. Saat sudah merencanakan mau mencuci di pagi hari, eh tiba-tiba ada undangan meeting mendadak. Saat sorenya sudah yakin mau nyuci, eh saudara jauh datang dan saya pun nggak sempet lagi ngurus cucian.

Alhasil, beberapa kali saya merendam pakaian terlalu lama dan baunya jadi apek, padahal sudah saya beri deterjen banyak-banyak plus dikasih pengharum segala, lho…

Sebenarnya masalah bau apek bukan hanya karena saya merendam terlalu lama saja, tapi juga karena aktivitas keluarga kami yang cukup aktif membuat segala bau bercampur jadi satu. Abang yang bersekolah cukup jauh dari rumah mengharuskannya berangkat dan pulang naik motor. Pakaiannya tak hanya kotor karena keringat dan debu saja tapi juga karena asap kendaraan bemotor.

Kaka, anak kedua saya yang aktif berlatih taekwondo pun seringkali membawa pulang baju yang kotor berlumur tanah dan tentu saja bau matahari dan bau keringat yang menyengat akibat aktivitas fisiknya tersebut. Lain lagi si bungsu, karena masih kecil dan masih senang bermain bola, lari-larian, dll, ia yang paling sering berganti pakaian, sehari bisa empat sampai lima kali! Belum lagi kaos kaki tiga anak ini yang setiap hari perlu perhatian ekstra. 

Aktivitas saya sebagai instruktur yoga pun bikin saya merasa harus telaten mencuci baju kotor karena saya tak ingin bau keringat usai mengajar menempel terus di baju olahraga saya. Setiap memulai kelas yoga saya pun ingin baju saya terasa nyaman, bersih, dan wangi.


Singkat cerita, di minggu pertama di’tinggal’ si mbak pun saya kewalahan. Baju kotor menumpuk, yang bersih pun baunya tak sesegar yang saya harapkan. Untung saja anak-anak sudah mulai libur sekolah dan dengan sukarela mereka membantu saya dengan pekerjaan rumah terutama soal cucian.  Di saat yang bersamaan, saya juga beralih ke Attack Anti Bau yang ternyata makin membuat pekerjaan saya jadi ringan. 

Attack Anti Bau ini ternyata baru berganti kemasan dan formula yang kini lebih unggul karena teknologi Jepang-nya lebih mutakhir. Teknologi Anti Bau dan Anti Kumannya bekerja optimal bahkan sejak baju masih direndam. Tak hanya Pakaian Bebas Bau tapi juga bikin Pakaian Bebas Noda. 

Anak-anak yang membantu pun jadi makin semangat, mencuci jadi kegiatan yang cukup seru buat mereka, apalagi karena dikerjakan bersama-sama. Kaka bertanggung jawab memilah-milah baju untuk dimasukan ke dalam mesin cuci, juga memisahkan beberapa pakaian yang mesti direndam dan dicuci secara manual dengan tangan. Abang bertugas menjemur baju sementara si bungsu membantu melipat baju yang sudah kering.

Khusus untuk baju taekwondo kaka serta kaos kaki yang sulit sekali hilang kotorannya, saya merendamnya terlebih dahulu selama sebelum dimasukan ke dalam mesin cuci. Hasilnya sungguh berbeda jauh saat menggunakan merek lain sebelum ini. Baju taekwondo serta kaos kaki yang tadinya bikin putus asa, jadi bersih tanpa noda, thanks to MaxPower formula yang lebih bertenaga hilangkan noda bandel dari pakaian kotor kita.

Ahhh, bahagianya ibuk-ibuk seperti saya sederhana aja kok, yaitu cucian bersih dan wangi aja, udah cukup, hihihi..

Kemudian, saat si mba ART kembali bekerja, saya sudah nyetok Attack dong di rumah. Sorenya ia langsung berkomentar, “Bu, pake deterjen ini terus aja, enak, kerjaan saya jadi gampang. Eh dan wanginya itu lho bu, padahal nggak saya pakein pewangi lagi pas nyeterika tadi.” 

Yes, makin yakin deh untuk terus pakai Attack karena terbukti bisa beraktivitas seharian dan baju tetap wangi dan segar berkat teknologi anti baunya. 

Oh ya, ada 3 Solusi Anti Bau dari detetergent Attack Anti Bau yaitu ATTACK PLUS SOFTENER yang melembutkan dan merawat pakaian sampai ke serat kain sehingga nyaman dipakai. Ini nih yang kami pakai sekarang dan terbukti jadi solusi buat ibu seperti saya.

Ada juga ATTACK HYGIENE + PROTECTION yang 30% lebih efektif melindungi pakaian dari kuman dibandingkan varian lain. Kemudian tersedia juga ATTACK VIOLET PERFUME yang membuat pakaian wangi sepanjang hari dengan keharumannya yang elegan.


Nah, yang bikin saya makin hepi adalah, detergent Attack Anti Bau ini cucok buat ibuk-ibuk hemat macam saya karena deterjen ini sesuai untuk semua jenis mesin cuci dan saya hanya perlu setengah sampai tigaperempat tutup botol saja setiap kali mencuci.

Gimana buk-ibuk? Mau cucian tetap bersih dan wangi setiap saat? Pakai Attack Anti Bau juga, yuk, kayak saya ...

******

19 comments

  1. Saya biasanya pakai merk lain, tapi coba ini ah nanti penasaran sama wanginya. ^^

    BalasHapus
  2. Nah ini dia yang saya cari juga. Biar nggak perlu dobel beli pewangi. Selama bisa sekali cuci udah plus plus wangi, mending kayak gitu deh. Nggak perlu ngerendem ulang juga ngabisin air wkwk.

    BalasHapus
  3. inget attack, jadi inget program ceriwis di transtv dulu. Gue pernah nongol jadi MR. Attack (gimmick sponsor, gue jd ahli kebersihan utusan attack) buat beberapa episode dan dibayarnya pake attack berdus2 hahah

    Btw, kak zata emang kalo ngerendem baju itu berapa lama sih idealnya?

    BalasHapus
  4. Akh brand yang familiar banget ini kak. Iya kadang coba pakai merk lain kok ya harumnya ilang ya. Nah aku coba ini juga. Cukup baik bertahan jadi lagi liputan aman nyaman deh hahaha

    BalasHapus
  5. Aku juga pakai Attcak anti bau di rumah nih.
    Suka sama wanginya yang segar. Saking wanginya, aku klo jemur baju suka dilama2in
    Biar bisa menghirup aromanya lebih lama haha

    BalasHapus
  6. Aku juga pakai Attack tp varian yg lain. Bikin gampang waktu nyuci & aromanya enak

    BalasHapus
  7. Saya pakai merk ini juga. Memang yang paling saya suka karena gak ada bau apek kalau nyucinya pakai deterjen ini

    BalasHapus
  8. Harganya juga sering diskon lho di minimarket. Saya lebih suka yang ada softenernya. Hemat biaya pewangi.

    BalasHapus
  9. Duluuuu, awal awal ada attack saya pikir MLM. Saoalnya produknya premium, dan hasilnya bersih.
    Ternyata produk KAO.
    Yg pasti Attack, brand ternama dan teruji

    BalasHapus
  10. Bisa hilangin bau dan bikin baju jadi wangi, bagus ya attack. Belum pernah pakai attack��. Kapan-kapan bisa dicoba nih

    BalasHapus
  11. Aku pake juga nih, kerasa lebih bersih di cucian.
    Kadang nungguin promo, eh ga promo-promo, terpaksa kadang-kadang beralih karena tergoda diskon produk sebelah.

    BalasHapus
  12. Wah hemat yaaa pake deterjen ini... tambah prsktis karena sekalian pewangi..

    BalasHapus
  13. Wah enak dong Mbak detergennya bisa wangi gitu hasil cucian bajunya. Biasanya biar wangi mah, harus pakai pewangi tambahan pas baju digosok.

    BalasHapus
  14. next aku coba ah, apalagi sekarang aku udah jadi ibu rumah tangga. jadi mesti cari yang hemat kaya attack! hihi

    BalasHapus
  15. aq selama ini pakai merk lain mbak zata, tapi ini kok jadi penasaran yah karena baru nemu detergent cair yang bisa untuk penggunaan mesin cuci front loading dan top loading juga, biasanya dibedakan detergentnya, dan kalau sudah dapat testimoni dari art wanginya awetan, harus banget cobaaa ;)

    BalasHapus
  16. Attack sekarang ada yang liquidnya ya mba, kusuka nih deterjen liquid karena lebih praktis dan tinggal tuang aja

    BalasHapus
  17. Wah, bisa masuk daftar belanjaan bulanan anak kosan nih. Apalagi baunya harum dan tahan lama,jadi ga harus beli deterjen ama pewangi lagi. Makasih infonya mbak

    BalasHapus
  18. Attack juga jadi andalan aku mba dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Semua produk dan variannya sudah aku coba. Dan rangkaian attack anti bau ini memang yang favorit.

    BalasHapus
  19. Aku juga suka kelupaan ngerendam cucian mba Zata. Apalagi skrg lagi cuci pake tangan gegara mesin cuci bolak balik rusak mulu.. heuheu.. Kayaknya attack anti bau ini bisa solusi jitu banget
    Ya buat cucian biar nggak bau..

    BalasHapus